Skip to main content

Abatoar : kamu korban berikutnya ?

Pada awal kemunculanya lumayan sulit untuk menemukan Abatoar walaupun sudah dicari ke beberapa toko buku besar tapi tetap saja sulit. Entah saya yang telat mencari karena sudah terjual habis atau memang distribusi buku ini tidak terlalu luas. Namun kebetulan pada satu acara pameran buku dapat dengan mudah saya temukan buku itu dan tanpa pikir panjang saya langsung membeli dua buku karya @kisahhorror. Linimasa dan Abatoar, sekalian book signing dan minta sedikit wejangan dari dia karena kebetulan saat itu juga Media Kita mengadakan #Horrorday. Selain dihadiri oleh @kisahhorror, #Horrorday juga dihadiri oleh Penchake. 
(Tentang apa atau siapa itu Penchake akan saya bahas di kesempatan lain, saya janji. Tolong jangan gentayangi saya.)

Abatoar ?

"Abatoar itu bukannya tempat buat orang - orang jalan kaki di pinggir jalan raya ya ?"
"Itu trotoar mas..."
"Ohiya lupa, terus Abatoar itu apa ?"
Singkat dan jelas pada pameran buku itu @kisahhorror menjelaskan arti Abatoar.

"Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, Abatoar adalah rumah jagal"

Itu saja, singkat dan jelas. Sekarang kita bahas isi bukunya. Saya akan berusaha keras agar tidak spoiler. 

Judul buku : Abatoar : kamu korban berikutnya ?
Penulis : @kisahhorror
Penerbit : MediaKita
Tanggal Terbit : April - 2014
Jumlah halaman : 194 halaman

(+) Plus 
  • Konsep ceritanya keren, menantang pembacanya dan bisa memikat dari halaman pertama.
  • Penokohan karakter yang kental, masing - masing karakter yang membangun ceritanya memiliki cerita masa lalu yang membuat karakternya jadi lebih hidup.
  • Berhasil memancing pembaca, antara deg - degan ketakutan dengan deg - degan karena bumbu romansanya yang sedikit namun menyentuh.
  • Ilustrasi di beberapa halaman membantu imajinasi pembaca menggambarkan suasana ngerinya. Saya sendiri paling suka ilustrasi ketika Alana diikat. Itu ngeri.
(-) Minus
  • Masih ada typo yang seharusnya bisa dihindari.
  • Ada beberapa pengandaian yang bertele - tele. Pengandaian yang seharusnya tidak terlalu dibutuhkan namun masih ditulis juga. Menurut saya ini adalah pemborosan tinta.
  • Agak sulit menangkap karakter dasar Alana. Karena ada dialog yang dia ucapkan pada Bayu yang tidak menggambarkan kalau Alana ini sangat menderita. Di satu bagian dia merasa pasrah pada nasibnya, namun di bagian cerita lain dia malah jadi begitu kuat dan di bagian cerita berikutnya dia kembali lagi jadi gadis yang pasrah. Perubahan sifat Alana ini menurut saya tidak stabil.
Abatoar menceritakan tentang sebuah rumah besar yang dihuni oleh lima orang pembunuh yang memiliki latar belakang kehidupan yang berbeda - beda namun biar begitu masing - masing memiliki kesamaan kebiasaan. Membunuh. Dan karea kesamaan kebiasaan itu mereka menjadi begitu dekat layaknya sebuah keluarga. Singkat cerita (karena nggak mau spoiler) seorang gadis bernama Alana datang ke rumah itu bermaksud untuk mencari temannya yang hilang, namun dia malah disekap oleh Mas Moh yang merupakan salah satu penghuni rumah itu (silakan cari tahu sendiri siapa itu Mas Moh.) Dimulailah perjuangan Alana untuk menyelamatkan dirinya dari rumah besar dengan alur cerita yang apik dan sulit untuk diduga.

Abatoar memiliki cerita yang lumayan singkat, hanya delapan bab. Namun bukan berarti Abatoar miskin kualitas cerita. Justru dalam ringkasnya cerita ini, terdapat komposisi cerita yang padat. Aroma horror slasher, pergolakan jati diri salah satu tokoh yang memutar balikkan cerita, ironi yang terjadi pada masing - masing tokoh, dan juga romansa cerita sebagai obat penawar kesadisan cerita ini. Novel ini dilabeli dengan label sakti '18+' karena memang ceritanya berhasil menggambarkan sisi busuk manusia yang ada sekarang. Anda akan sering menemukan kata 'Membunuh','Menggorok','Memerkosa','Menyiksa','Memukuli' dan berbagai kata - kata yang efektif untuk mental disturbing. Jujur saya sendiri tidak tega membayangkan nasib Alana dalam cerita ini yang berjuang untuk bertahan hidup. Keren.

Namun biar begitu ada beberapa bagian cerita yang menurut saya agak ganjil, misalnya ketika si penjaga villa berusaha mencari - cari Anna yang menghilang hingga si penjaga villa ini mencari Anna ke kampung sebelah, tapi entah mengapa Alana dengan mudahnya berfirasat kalau temannya ini berada di rumah besar. Kejadian yang sama juga terjadi pada polisi yang datang ke kampung itu untuk melakukan penyelidikan. Firasat Alana masih jauh lebih tajam dibandingkan dengan penyelidikan polisi karena polisi malah begitu sulit melakukan penyelidikan. Saya rasa ini agak ganjil.

Antara skala 1 hingga 10. Saya akan memberikan angka 8.7 pada karya ini berdasarkan pada berbagai kelebihan dan kekurangan yang saya tuliskan di atas. Andai saja @kisahhorror lebih mengefektifkan lagi kalimat - kalimat untuk menyusun cerita, angka 8.7 bisa naik menjadi 9.0.

Review ini dibuat tanpa mengurangi rasa hormat pada sang penulis, munculnya novel - novel atau kumpulan cerpen horror baru - baru ini benar - benar memberi warna dunia literatur di Indonesia. Di tengah maraknya karya - karya komedi yang jayus dan cerita - cerita metropop yang mencengkram kuat pasar buku - buku cerita, penulis cerita horor berhasil memberikan warna baru. 

Sebelum saya akhiri, ada satu quote yang selalu saya ingat dari Abatoar.

There's the time when the world crumble and i know you will always stay with me

Aww... so sweet...

*lanjut baca Linimasa

Comments

Popular posts from this blog

Tragedi Himuro Mansion

Siapa yang udah pernah main game Fatal Frame ? Saya belom, hehe. Mau maenin tapi PS 2 nya rusak duluan. Saya tahu Fatal Frame dari teman saya yang sudah terlebih dahulu bermain Fatal Frame. Gamenya lumayan horror, eh bukan lumayan lagi deh. Horror banget. Ya iyalah gimana gak ? Di game itu kita berperan jadi sepasang gadis yang tersesat di sebuah mansion yang isinya hantu - hantu semua. Satu - satunya cara untuk menghadapi hantu - hantu itu adalah dengan memotret mereka dengan sebuah alat bernama camera obscura. Iya, dipotret hantunya. Kebayangkan kalo hantunyaFatal Frame tiba - tiba muncul di depan wajah terus langsung kita harus buru - buru potret. BAKEKOK !! Ini kok jadi review game ? -_-" Maaf keasyikan ngebahas Fatal Frame. Langsung ke topik utama. Ada alasan mengapa tadi saya membahas game Fatal Frame sedikit di awal. Latar tempat game Fatal Frame adalah sebuah mansion (rumah singgah yang besar dan luas) bernama Himuro Mansion. Dan coba tebak ? ternyata Himuro Mansion benar …

Linimasa (Sisi kelam sebuah kicauan)

Selesai Abatoar langsung saya lahap Linimasa di hari itu juga. Rasanya agak telat kalau saya me-review Linimasa sekarang - sekarang ini, mengingat tanggal terbitnya sudah lewat berbulan - bulan lalu. Well... better late than never. Kita bahas sedikit tentang cerita dalam Linimasa, tanpa spoiler tentunya.

Judul buku : Linimasa (Sisi kelam sebuah kicauan) Penulis : @kisahhorror Penerbit : Mediakita Tanggal terbit : November - 2013 Jumlah halaman : 340


Linimasa menceritakan tentang konflik dan intrik anak - anak remaja tanggung persis di sinetron - sinetron yang sering diputar di stasiun televisi kesayangan kita. Adalah Tatiana, gadis berpenampilan sederhana namun selalu meninggalkan kesan baik pada teman - temannya sebagai siswi yang rajin, pintar, suka menolong dan ramah kepada semua orang. Sifat baik Tatiana bukan berarti berimbas baik pada semua orang, tersebutlah lima orang remaja lain yang merasa dipecundangi oleh kebaikan dan prestasi - prestasi Tatiana. Lima orang remaja itu adalah Fra…

Gak Baca Komik Horor, Sekalinya Baca Jadi Lama Gak Posting Lagi

Lama gak update sodara - sodara sekalian. Kali ini saya gak mau cerita sesuatu dulu. Mau share sedikit aja.  Jadi gini, ceritanya saya lagi iseng googling. Dan nemu komik horror disalah satu web penyedia komik. Jelas dong saya penasaran, saya baca dikit dan voila ! sukses bikin saya gak bisa tidur, gak berani di kamar mandi lama - lama. Dan gak berani buat posting cerita horor buat sementara. (Selain sempitnya waktu, efek dari komik ini yang membuat saya gak posting - posting lagi).

"Emang serem banget ya ?"

Gak banget - banget sih, tapi karena ilustrasinya yang "brengsek" dan lumayan buat bahan mental disturbing jadi bakal bikin anda berkali - kali ngeliat ke belakang pas lagi baca ceritanya (if you know what i mean...^_^).

Nih saya kasih linknya aja. Saya gak mau naro gambar - apa dipostingan kali ini.

YAMI NO KOE
Nemu profil penulisnya juga dari wikipedia :

Junji Ito was born in the Gifu prefecture of Japan in 1963. He was inspired from a young age by both his ol…