SlideShow

2

Kunci Mobil

Pada suatu malam, seorang ayah bersama anak perempuannya menempuh perjalanan dengan mobil disebuah jalan panjang yang tandus. Mereka dalam perjalanan pulang setelah seharian menjenguk ibu si gadis dari rumah sakit. Mendengar suara hujan yang bergemuruh lembut di kap mobil, gadis itu pun tertidur.

Namun tiba - tiba, terdengar suara benturan yang cukup keras. Si ayah berusaha mempertahankan stir mobilnya namun mobil jadi tak terkendali karena jalanan licin. Akhirnya mobil itu pun menabrak batu besar.

Setelah memeriksa keadaan puterinya yang untungnya baik - baik saja, si ayah pun keluar dari mobil untuk memeriksa kerusakan mobilnya. Kedua ban depannya bocor dan pintu kanan mobilnya penyok karena menghantam dinding, dan bagian mobil yang lainnya agak lecet sedikit.

"Bisa dibenerin kan yah ?" Tanya anaknya yang agak shock karena kecelakaan tadi.

"Enggak." Ayahnya menjawab sambil menggeleng. "Kita cuma punya satu ban serep doang. Ayah harus jalan kaki lagi ke kota, cari orang buat bantuin derek." kata si ayah. "Kotanya gak terlalu jauh dari sini. Kamu tunggu dimobil, ayah pergi dulu."

"Oke," kata puterinya, dengan agak tidak rela. "Tapi jangan lama - lama ya, yah !"

Dari sorot mata puterinya itu, dia tau kalau anaknya lumayan ketakutan.

"Kamu jangan kemana - mana" kata si ayah "Ayah gak bakalan lama kok."

Si gadis melihat ayahnya yang berjalan dengan berat karena kehujanan dari spion. Hingga akhirnya si ayah pun menghilang ditengah gelapnya malam dan derasnya hujan.

Beberapa jam berlalu namun si ayah tak kunjung kembali. Gadis itu pun cemas karena seharunya ayahnya sudah kembali sejak tadi.

Ketika itu juga, dia melirik ke arah spion dan melihat sosok yang berjalan kearah mobil. Awalnya dia mengira kalau itu adalah ayahnya, namun ketika dia berbalik untuk melihatnya lebih jelas lagi, dia baru menyadari kalau itu adalah orang asing. Dia mengenakan pakaian yang menutupi seluruh tubuhnya dan memiliki janggut yang sangat lebat. Dia membawa sesuatu yang besar ditangan kirinya,  sambil diayunkan kedepan dan kebelakang.

Penampilan orang aneh itu membuat si gadis ketakutan. Ketika orang itu makin mendekat, si gadis melihat ke kaca jendela belakang dan memicingkan matanya, dia ingin mencari tahu apa yang dibawa orang aneh itu. Dan ternyata, dia membawa pisau daging besar.

Dengan ketakutan, gadis itu pun segera mengunci pintu mobil yang didepan, lantas melompat kebelakang untuk menutup pintu dibelakang. Ketika dia melihat keluar lagi, dia melihat orang asing itu berhenti melangkah dan kelihatannya dia menatap langsung ke arah si gadis. 

Tiba - tiba, orang itu mengangkat tangannya untuk menunjukkan sesuatu dan gadis itu pun menjerit sejadi - jadinya di dalam mobil. Terlihat ditangan orang itu kepala si ayah yang sudah terpenggal.

Gadis itu terus berteriak dan berteriak. Dia tidak tahu harus berbuat apa. Jantungnya berdebar sangat kencang, dia berusaha untuk mengatur nafasnya. Wajah mengerikan ayahnya yang sudah tewas, mulut ayahnya yang terbuka dan mata ayahnya yang hanya tinggal bagian putihnya saja. 

Ketika orang itu sampai di mobil, dia menunjukkan wajahnya dihadapan jendela mobil dan melotot kearah si gadis. Rambutnya acak - acakan dan kotor. Wajahnya penuh dengan bekas luka.

Untuk beberapa saat, dia berdiri disana, ditengah - tengah hujan deras,  Mendelik - delik seperti orang gila. Tiba - tiba dia merogoh kantong bajunya dan perlahan mengambil sesuatu dari kantongnya itu dengan tangan kiri.

Dia memegang kunci mobil milik si ayah.